Home Pesona Indonesia Museum 1000 Moko, Alor

Museum 1000 Moko, Alor

Pesona Indonesia edisi kali ini, kami akan mengajak Anda untuk menelusuri keunikan budaya MokomelaluiMuseum 1000 Moko di Alor. 

Museum ini berada di Kota Kalabahi, Kabupaten Alor, Provinsi Nusa Tenggara Timur. Lokasinya tidak jauh dari pusat kota yaitu di Jalan Diponegoro, Kalabahi.  Museum 1.000 Moko menyimpan beragam benda peninggalan pra-sejarah dan benda sejarah. Museum ini adalah salah satu bukti betapa budaya di pulau ini dapat begitu sangat beragam dan unik. Dinamai Museum 1.000 Moko karena moko mewakili kebudayaan orang Alor dan dianggap sebagai benda adat yang bernilai budaya sangat tinggi. Sementara itu, angka 1.000 menunjukkan keanekaragaman suku sekaligus bentuk harapan masyarakat Pulau Alor.

 Koleksi yang tersimpan di Museum 1.000 Moko cukup beragam, yaitu: alat tenun, kain tenun,  gerabah, alat nelayan tradisional, alat pertanian, meriam portugis, senjata peninggalan Jepang, baju adat, alat berburu tradisional, dan tentunya koleksi unggulan yaitu moko. Benda koleksi di museum ini terus diperlengkapi dimana museum ini berambisi mengoleksi moko dalam jumlah banyak hingga 1.000 atau lebih. Masyarakat Alor sendiri menyebut moko sebagai sebutan untuk nekara perunggu yang umumnya dikenal sebagai salah satu benda sejarah peninggalan kebudayaan Dongson di Vietnam Utara. Orang Alor sendiri percaya bahwa Moko berasal dari tanah dan hanya dimiliki para bangsawan karena nilainya sangat tinggi. Hampir dipastikan tidak ada masyarakat adat di Nusantara yang mengoleksi moko dalam jumlah banyak seperti suku-suku di Pulau Alor.

Dalam sejarah peradaban Pulau Alor, moko digunakan sebagai belis atau atau mas kawin. Moko memiliki peranan penting bagi masyarakat Alor, yaitu kepemilikan terhadap jumlah dan jenis moko tertentu dapat menunjukkan status sosial seseorang. Di beberapa suku tradisional di Pulau Alor moko digunakan sebagai gendang untuk mengiringi tarian adapt. Selain sebagai alat musik tradisional, dahulu moko juga berfungsi sebagai alat tukar ekonomi masyarakat Alor. Hal inilah yang sempat menyebabkan inflasi di kawasan tersebut pada masa pemerintahan Hindia Belanda sehingga membuat sistem baru dengan membatasi peredaran Moko di Pulau Alor.

Museum ini buka pada Senin sampai Kamis pukul 08.00-14.00, dan Jumat pada 08.00-15.00. Mintalah bantuan pemandu untuk menjelaskan tentang beragam benda koleksi di tempat ini. Penjelasan seorang pemandu dari luar atau pun dari pihak museum akan lebih memberi pemahaman mendalam dan jelas tentang sejarah dan budaya di Pulau Alor.

Gedung Meseum 1.000 Moko diresmikan Gubernur NTT, Piet A Tallo, pada 4 Mei 2004. Kehadiran museum ini adalah sebagai tempat bagi masyarakat untuk mengetahui, menyaksikan, menganggumi, dan juga mempelajari kebudayaan yang ada di Pulau Alor// Nuke

Audio clip: Adobe Flash Player (version 9 or above) is required to play this audio clip. Download the latest version here. You also need to have JavaScript enabled in your browser.

Business Address

Jl. Merdeka Barat, Jakarta 4-5, 4th Floor

Jakarta 10110, Indonesia.

Phone: +62 21 3456 811,

Fax: +62 21 3500 990